Entry: 3 Hari untuk Selamanya Tuesday, June 12, 2007



Hari Jum'at kemarin akhirnya kesampaian juga nonton 3 Hari untuk Selamanya
Gw emang penasaran banget pengen nonton film ini, bukan saja karena yang buat adalah rumah produksi kesayangan gw, namun juga karena Sinar Ayu Massie, teman gw yang berkarakter hebat ini menjadi scriptwriternya.

Menonton 3 hari untuk Selamanya, ingatan gw tiba-tiba langsung melakukan auto-rewind, 
di masa-masa ikutan smiling tour barengan sama si Terong keliling kampus. 
Berhenti bentar di danau sambil bilang, "baks disin aj bis gak?", "Baks aj, camrade". Terus diikuti dengan omongan-omongan gak penting yang dikomentari dengan ucapan-ucapan gak nyambung dan pilon dari rekan baks yang pangkatnya udah naik jadi sersan angkatan udara. 

Atau dimasa-masa pergi mendadak ke Bandung, cuma modal bir dan ber-baks ria berlinting-linting banyaknya. Parnonya itu lho....ngeliat polisi padahal cuman patungnya doang (dan pengalaman ini tergambarkan dengan sangat baik di film ini, hehehehehe.....). Dan juga obrolan-obrolan curhat sepanjang jalan, berkontemplasi ria tentang hidup sambil ngutuk masyarakat kita yang super konservatif tapi munafik.

Menurut gw pribadi, film ini berhasil menggambarkan semua hal itu, plek plek plek sama. Based on real life experience. Makanya gw saranin kalau nonton harus barengan partner in crime, biar bisa liat-liatan trus bilang, "Iihh....elo banget tuh!", atau ngutuk2 diri sendiri sambil bilang, "Anj***, ternyata kalau lagi gits gw kayak gitu kali yach begonya?". Makanya film ini memang paling mantap dinikmati sambil refleksi diri. (^______^)

Dari segi visual, two thumbs up for Riri Riza dan DOP-nya.
Mantaaabbb.........banyak yang bilang cerita dan pengambilan gambarnya mirip sama Y Tu Mama Tambien, tapi kalo menurut gw....ehm...enggak juga kok.
Cerita tentang perjalanan anak muda kan emang cerita yang universal, semuanya pasti ngalamin. Menurut gw ini sih bukan niru Y Tu Mama Tambien, tapi lebih niru cerita anak-anak FISIP yang lagi plesir ke luar Jakarta. Hehehehe....

Satu kritik gw cuman di endingnya. Agak nanggung dibuat ngegantungnya dan jadinya agak sayang aja. Tapi secara overall, ini film oke. Layak ditonton. Ini aja gw mau nonton lagi, dengan setengah berharap bisa nonton adegan tanpa sensor. So, ada yang punya un-cut versionnya gak? Mau dooonkk.....      

 

   0 comments

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments